Ronaldo puji Luigi Simoni sebagai ‘guru bijak’

LUIGI Simoni

BEKAS jurulatih Inter Milan, Luigi Simoni, yang memimpin kelab itu merangkul gelaran Piala UEFA pada tahun 1998 semasa era bintang Brazil, Ronaldo, meninggal dunia di Pisa semalam pada usia 81 tahun.

“Hari ini, 22 Mei, dia meninggalkan kami. Bukan sebarang tarikh, tarikh paling berkaitan antara semua,” kata Inter Milan dalam satu kenyataan.

Inter pada hari Jumaat menandakan ulang tahun ke-10 mereka memenangi Liga Juara-Juara UEFA di bawah kendalian Jose Mourinho, menjadi pasukan Itali pertama yang memenangi treble.

Simoni, yang karier kejurulatihannya merangkumi empat dekad dan dengan 17 kelab berbeza di Itali, tidak pernah pulih setelah mengalami strok hampir setahun yang lalu.

“Gigi Simoni bukan hanya seorang jurulatih bagi saya,” kata Ronaldo di Instagram.

“Sekiranya saya memikirkannya hari ini, saya memikirkan seorang yang bijak dan baik yang tidak memerintahkan anda melakukan sesuatu, tetapi menjelaskan mengapa perkara itu penting. Saya memikirkan seorang guru.

“Dia adalah konduktor; kami orkestra.”

“Seorang anggota bola sepak yang hebat telah meninggalkan kami,” tambah presiden persekutuan bola sepak Itali, Gabriele Gravina.

Pemain tengah semasa kariernya bermain, Simoni bermain 368 kali, termasuk 187 dalam Serie A, menjaringkan 32 gol untuk kelab termasuk Juventus, Torino dan Napoli, yang dengannya dia memenangi Piala Itali pada tahun 1962.

Dia memulakan karier kejurulatihannya dengan bekas kelab Genoa pada tahun 1974, membimbing mereka ke Serie A musim berikutnya, yang pertama daripada lapan promosi yang dia capai bersama pasukannya.

Dia paling dikenang ketika bersama Inter Milan, bergabung dengan Ronaldo pada tahun 1997, dan menjulang Piala UEFA pada tahun berikutnya setelah mengalahkan Lazio dalam final dua pasukan dari Itali.

Mereka terlepas gelaran Serie A musim itu, menduduki tempat kedua di Juventus. – AFP